Komandan Ukraina Minta Bantuan Elon Musk: Jika bukan Anda, lalu siapa?

Seorang komandan militer dari Ukraina telah menghubungi CEO Tesla Elon Musk, meminta bantuannya dalam perang saat ini dengan Rusia

Komandan Ukraina Minta Bantuan Elon Musk: Jika bukan Anda, lalu siapa?

Elon Musk (Foto: Instagram)

Wowsiap.com - Perang antara Rusia dan Ukraina telah memasuki bulan ketiga pada bulan Mei. Situasi dalam pertempuran masih sangat buruk dengan banyak korban dari kedua belah pihak. Di tengah kehancuran, seorang komandan Ukraina menghubungi CEO Tesla Elon Musk.

Melansir dna, seorang komandan Ukraina di Mariupol mengajukan banding langsung ke Elon Musk, mendesaknya untuk campur tangan dalam perang dan membantu mereka yang saat ini terjebak di kota di tengah invasi Rusia. 

“Jika bukan Anda, lalu siapa?” tanya Komandan.

Serhiy Volyna, komandan Brigade Marinir Terpisah ke-36, menghubungi orang terkaya di dunia untuk meminta bantuan dalam perang, mengatakan bahwa satu-satunya alasan dia membuat akun Twitter adalah untuk memastikan bahwa pesannya sampai ke Musk.

“Orang-orang mengatakan Anda datang dari planet lain untuk mengajar orang untuk percaya pada hal yang mustahil. Planet kita bersebelahan, karena saya tinggal di tempat yang hampir mustahil untuk bertahan hidup. Bantu kami keluar dari Azovstal ke negara penengah. Kalau bukan kamu, lalu siapa?” twewt Volyna untuk pendiri Tesla.

Komandan militer Ukraina, menurut laporan AFP, mendesak "setiap orang di planet Bumi" untuk membantu memastikan bahwa Musk melihat panggilannya untuk membantu. Volyna mendesak Musk untuk membantu mereka yang terjebak di Mariupol untuk melarikan diri ke negara penengah.

Ini terjadi tepat ketika Kyiv mengumumkan bahwa lebih dari 1000 tentara Ukraina tetap terdampar di kota Azovstal, kebanyakan dari mereka terluka, dan berlindung di bunker era Soviet setelah pasukan Rusia menguasai Mariupol.

Bulan lalu, laporan pembantaian juga muncul dari kota Bucha, yang dekat Kyiv. Dilaporkan bahwa banyak warga sipil telah diperkosa, disiksa, dan kemudian ditembak dari jarak dekat oleh pasukan Rusia di Bucha, yang menarik kritik internasional untuk Rusia.

Elon Musk, yang merupakan orang terkaya di dunia, baru-baru ini membeli platform media sosial Twitter seharga USD 44 miliar. Musk juga baru-baru ini mengungkapkan bahwa ia telah menerima "ancaman" dari beberapa sumber Rusia karena diduga membantu pasukan Ukraina melancarkan serangan ke negara itu.

Elon Musk   Ukraina   Invasi   Rusia   CEO Tesla